Archive for March 31st, 2009

RENUNGAN (8)

·                    Menurut Aisyah r.a, Hisyam bin Harith r.a pernah bertanya kepada Rasulullah “Bagaimanakah cara wahyu turun kepada Tuan?”. Jawab Rasulullah “Kadang-kadang wahyu itu datang kepadaku seperti kedengaran bunyi loceng. Itulah yang sangat berat bagiku. Setelah bunyi itu berhenti, lalu aku memahami apa yang dikatakannya. Kadang-kadang malaikat datang kepadaku dengan menjelma  seperti seorang lelaki. Dia berbicara kepadaku dan aku memahami apa yang dikatakannya”. Kata Aisyah r.a “Aku pernah melihat Nabi ketika wahyu turun kepada beliau pada suatu hari yang dingin cuacanya. Setelah wahyu itu berhenti, kelihatan dahi Nabi dipenuhi peluh yang banyak”. 

 

·                    Aisyah r.a memberitahu bahawa dia pernah mengikis air mani yang sudah kering pada kain Rasulullah dengan kukunya. Kemudian Rasulullah menunaikan solat dengan kain itu.

 

·                    Abu Hurairah r.a mengatakan, Rasulullah bersabda “Bani Israel itu mandi telanjang dan mereka saling melihat aurat antara satu sama lain. Tetapi Nabi Musa mandi seorang diri. Mereka (Bani Israel) berkata “Demi Allah! Tidak ada yang melarang Musa mandi bersama-sama  dengan kita kecuali kerana dia berpenyakit, buah pelirnya besar”. Pada suatu ketika Nabi Musa mandi, kainnya diletakkan di atas batu. Lalu batu itu melarikan kain Nabi Musa dan beliau menyusulinya sambil berteriak “Kainku! Hoi batu!” hinggakan lantaran itu Bani Israel dapat melihat aurat Nabi Musa. Lalu mereka berkata “Demi Allah! Musa tidak berpenyakit apa-apa”. Kemudian Nabi Musa mengambil kainnya dan memukul batu itu”.

 

 

 

·                    Samurah bin Jundah mengatakan, apabila Nabi selesai mengimani solat berjamaah, beliau menghadap ke arah kami (para ma`mun). 

 

·                    Daripada Ibn Abbas, katanya “Nabi pernah menetap selama 19 hari (di satu lokasi) dan beliau mengqasarkan solatnya”.  (iaitu solat zohor, asar dan isya`).

Advertisements