Archive for September 16th, 2009

Suasana di Acheh selepas Tsunami

Pantai Acheh di waktu senja

Senja di Pantai Tapak Tuan, Acheh.

Tsunami muncul melalui pantai ini

Pantai Tapak Tuan.

Hakisan akibat Tsunami

Pantai Melaboh. Di sini dulu merupakan kem-kem askar dan polis Indonesia dan kelab-kelab malam yang menekan Acheh.

DSC_0009

Masjid al-Rahman, Acheh.

DSC_0012

Bandar Acheh sekarang. Walau apapun yang menimpa kehidupan tetap perlu diteruskan

Masjid Raya Baiturrahman Acheh selepas Tsunami

Ia terletak di pusat Kota Banda Aceh dan dulunya merupakan Masjid Kesultanan Aceh. Sewaktu Belanda menyerang kota Banda Aceh pada tahun 1873, masjid ini dibakar (menyebabkan tercetusnya perang jihad di masjid ini). Kemudian pada tahun 1875 Belanda membangun kembali sebuah masjid sebagai penggantinya.

Masjid ini berkubah tunggal dan dapat disempurnakan pada tanggal 27 Disember 1883. Selanjutnya, ia ditambah menjadi 3 kubah pada tahun 1935 dan akhir sekali diperluas lagi menjadi 5 kubah (1959-1968).

Baiturrahman merupakan salah sebuah masjid terindah di Indonesia yang memiliki bentuk yang indah, ukiran yang menarik, halaman yang luas dan terasa sangat sejuk apabila berada di dalam ruangannya. Ia mula mendapat tarikan umum seluruh dunia setelah didapati masih teguh berdiri meskipun dilanda tsunami. Semua gambar dibawah diambil oleh abah saya, Hj Hashim  Hj.Omar pada 17 Ramadhan 1430 H yang lalu semasa beliau ke Acheh.

Baiturrahman Acheh

anak-anak Acheh belajar al-Quran di Masjid Baitul Rahman

Halaqat mengaji al-Quran

Grand Mosque

tersergam indah

Baiturrahman dari jauh