Amar Maaruf Nahi Mungkar

Washoya Luqman li ibnihi (Wasiat-wasiat Luqman al-Hakim kepada anaknya) merupakan sebuah buku kecil yang diilhamkan penyusunannya oleh Syeikh Habsyi Fathullah al-Hafnawi. Berpandu beberapa dialog nasihat Luqman terhadap anaknya yang Allah Taala nyatakan dalam surah Luqmanyang mengandungi sebanyak 34 ayat, Syeikh Fathullah mengambil inisiatif mengumpul, mengupas dan membukukannya untuk dijadikan tatapan serta bacaan umum. Antara yang diperkatakan dan diutamakan oleh Luqman ialah tentang amar maaruf dan mencegah kemungkaran. Secara keseluruhan, amar maaruf dinyatakan lebih terperinci daripada nahi mungkar dalam surah ini.

Mafhum firman Allah:

Wahai anakku! Dirikanlah sembahyang, suruhlah mengerjakan kebaikan dan cegahlah perbuatan mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk dalam hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).  Surah Luqman, ayat 1 7.

Berdasarkan mafhum ayat di atas, Syeikh Habsyi Fathullah mengupas bahawa Luqman begitu mengharapkan anaknya melakukan amar maaruf dan tidak berdiam diri jika melihat kemungkaran serta berusaha membetulkan situasi agar kekusutan berkurangan dan akhirnya lenyap sama sekali. Jika semua pihak berusaha mengubah setiap kemungkaran yang dimulakan terhadap diri sendiri, ahli rumah, jiran, teman karib dan seterusnya, pasti sekali  masyarakat sekitar akan dapat hidup tenang, aman damai dan tenteram.

Sehubungan ini, Rasulullah turut memberi guideline cara mencegah kemungkaran sebagaimana sabdanya “Sesiapa dikalangan kamu melihat kemungkaran, maka ia perlu dicegah dengan tangannya (kuasa authoriti yang dimiliki), jika tidak mampu maka cegahlah dengan lisannya. Jika tidak mampu juga, maka bencilah dengan hatinya dan yang terakhir itu adalah selemah-lemah iman” (riwayat  Muslim).

 Kata Luqman;

“Wahai anakku! Orang yang ternampak perkara mungkar dihadapannya tapi tidak berusaha mencegahnya. Orang yang melihat keburukan di depan matanya tapi mendiamkan diri (tidak ambil kisah langsung). Orang yang melihat perbuatan dosa dalam keluarganya tapi dia mengabaikannya serta buat don`t know aje. Semua mereka itu wahai anakku adalah manusia yang sakit jiwa, lemah iman, tidak memiliki keperibadian dan tidak mempunyai kewibawaan. Dia adalah manusia penakut yang tidak layak hidup. Dialah manusia yang tidak kenal dirinya dan keutamaannya. Dia hidup tak ubah seperti haiwan ternakan yang ditarik ke sana dan ke sini, tidak tahu harga diri dan tidak mahu mengerti tentang dirinya”.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: