Archive for March 11th, 2010

Tanaman saya menikmati hujan rahmat

Antara mafhum firman Allah Subhanahu wa Taala tentang rahmat penurunan hujan;

  • Dan Dialah (Allah) yang menghantar angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmatNya (iaitu hujan), hingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halakan ia ke negeri yang mati (daerah yang kering kontang) lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu. Kemudian Kami keluarkan dengan air hujan itu berbagai jenis buah-buahan. Demikianlah juga  Kami menghidupkan semula orang-orang yang telah mati supaya kamu mengambil pengajaran daripadanya.  (Surah al-A`raf, ayat 57)
  • Dan Kami hantarkan angin sebagai pembawa air dan pemindah benih. Maka dengan itu Kami turunkan air (hujan) dari langit (awan). Kemudian Kami berikan kamu minumnya dan bukanlah kamu yang berkuasa menurunkannya atau menyimpannya. (Surah al-Hijr, ayat 22).
  • Dan Kami turunkan hujan dari langit (awan) dengan sukatan tertentu (kadar tertentu) serta Kami tempatkan ia tersimpan di bumi dan sesungguhnya Kami berkuasa melenyapkannya. (Surah al-Mukminun, ayat 18).
  • Maka Kami bukakan pintu-pintu langit dengan menurunkan hujan yang mencurah-curah.  (Dalam kisah Nabi Nuh alaihissalam) (Surah al-Qamar, ayat 11).

 

Semua mafhum nas-nas ini menunjukkan betapa sifat al-Rahman dan al-Rahim Allah Taala itu amat didamba oleh sekalian para hamba dan juga makhluk ciptaanNya dalam apa jua situasi sekalipun kecuali mafhum nas yang terakhir sekali (yang ke-4) kerana penurunan hujan yang mencurah-curah dalam ayat ini menunjukkan kemurkaan Allah Taala ke atas umat terdahulu yang mengingkari serta mendustai RasulNya, Nuh alaihissalam.

Antara tanaman sayuran dan herba di belakang rumah.

Saya juga berkebun kecil di belakang rumah. Adalah sikit-sikit beberapa jenis sayuran dan juga pohon herba yang saya tanam sebagai makanan keluarga seperti ubi kayu, pohon-pohon lada, kacang panjang, pohon kadok, pegaga (pegaga akhirnya mati kerana cuaca terlalu panas dan kering), kangkung, halia dan juga pohon serai. Lebih baik menanam sendiri mengikut kaedah organic daripada saya beli sayur-sayuran yang dijual di kedai yang disembur racun serangga.

Kacang panjang tak berapa subur tanpa air hujan

Namun sepanjang musim kemarau semua tanaman saya ini kelihatan tidak begitu subur meskipun saya siramnya 3 kali sehari (pagi, tengahari dan juga petang). Walaupun begitu, situasi malang ini berubah setelah hujan rahmat turun semalam. Hampir sebulan, barulah pohon kadok saya ini mula bertunaskan daun pucuk yang baru. Allahamdulillah…akhirnya tanaman saya dapat menikmati hujan rahmat Ilahi.   

Pucuk kadok muncul selepas disirami hujan.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.